POTONGAN TUBUH DI KARANGPANDAN: Motif Cinta Segitiga

Kurniawan/JIBI/SOLOPOS 1

Tersangka pembunuhan Nanang Harjantoro (JIBI/SOLOPOS/Kurniawan)

KARANGANYAR – Tersangka Nanang Harjantoro mengakui telah membunuh teman dekatnya, Ari Munadi, 20, warga Siwal, Kecamatan Baki, Sukoharjo, lantaran persoalan cinta segitiga.

“Motif pembunuhan karena wanita. Selama ini korban dan pelaku kenal baik, juga sama-sama kenal dan suka dengan seorang wanita. Mungkin karena bertepuk sebelah tangan atau apa, terjadi pertengkaran antara mereka dan berujung dengan pembunuhan,” paparnya.

Nanang mengaku melakukan aksi brutalnya pada 7 November 2012 di belakang rumah yang sedang dalam proses pembangunan di Salam, Karangpandan. Sebelum terjadi pembunuhan, Nanang dan korban sempat minum minuman keras di Tawangmangu.

Setelah itu mereka melanjutkan aksi minum miras di tempat kejadian perkara (TKP). Di lokasi itu tersangka mencekik korban hingga tidak sadarkan diri. Setelah itu tersangka pulang ke rumah yang berjarak 500 meter dari lokasi untuk mengambil pisau.

Sejurus kemudian tersangka kembali lagi dan langsung menghujamkan pisau ke bagian perut korban sebanyak tiga kali. Belum selesai dengan aksinya, tersangka lalu menyeret tubuh korban menggunakan tali yang dilingkarkan (dikaitkan) pada bagian leher, menuju lokasi pembuangan.

Jarak lokasi pembunuhan dengan tempat pembuangan tubuh korban sekitar 200 meter. Polisi menjerat tersangka dengan Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana subsider Pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman penjara seumur hidup.

Kapolres menegaskan, tersangka tidak melakukan tindak mutilasi terhadap tubuh korban. Namun diduga karena saking lamanya waktu penemuan mayat korban, diduga bagian-bagian tubuh korban sudah tercerai berai. Apalagi lokasi penemuan mayat korban dengan lokasi pembuangan lumayan jauh.

Sampai berita ini diturunkan, bagian kepala (tengkorak kepala) korban belum berhasil ditemukan.

“Begitu juga pisau yang diduga kuat digunakan tersangka untuk menusuk korban belum ditemukan, dibuang ke Sungai Bengawan Solo,” imbuh Nazirwan.

Sedangkan tersangka Nanang mengakui pertengkarannya dengan korban dipicu persoalan wanita bernama Agnes, warga Pasar Kliwon, Solo. Selama ini Agnes bekerja di SGM Solo. Selama gelar kasus di Satreskrim Polres Karanganyar tersangka lebih banyak menundukkan kepala.  Sementara, ayah korban Sunardi menyerahkan proses hukum kepada polisi. “Utang nyawa harus dibayar dengan nyawa,” tegas dia.

1 Komentar untuk “POTONGAN TUBUH DI KARANGPANDAN: Motif Cinta Segitiga”

  1. Innalilihiwainnalilahi rojiun, ari adalah tetangga ku ,aku ada di luar negerin tahu berita ini ,dr solopos trima kasih solo pos , semoga keluarga mas sunardi tabah menghadapi cobaan ini,

Syarat dan Ketentuan:
  • Tulisan singkat, padat, Sopan
  • Tulisan bukan SARA, bukan fitnah, tidak promosi atau mendiskreditkan pihak maupun produk tertentu.
  • Format HTML tidak dapat ditampilkan, hanya file text yang akan ditampilkan.
  • (required)


    A- A A+